Mendidik Anak Secara Islami Sesuai Al-Qur’an

13 October 2018 - Kategori Blog

Mendidik anak, sesungguhnya adalah tugas orangtua. Anak adalah amanah dari Allah untuk para orangtua, maka pendidik utamanya bukanlah guru, apalagi pembantu, tetapi orangtuanya. Karena Allah hanya akan meminta pertanggungjawaban orangtuanya atas pendidikan seorang anak.

Al-Qur’an sudah menjelaskan prinsip-prinsip pendidikan anak. Hal ini dijelaskan dalam surat Lukman, khususnya ayat 13 sampai ayat 19. Prinsip utama dan pertama dalam pendidikan anak adalah tentang Tauhid, yaitu kewajiban meng-Esa-kan Allah.

وَإِذْ قَالَ لُقْمَانُ لِابْنِهِ وَهُوَ يَعِظُهُ يَابُنَيَّ لَا تُشْرِكْ بِاللَّهِ إِنَّ الشِّرْكَ لَظُلْمٌ عَظِيمٌ

Dan (ingatlah) ketika Luqman berkata kepada anaknya, di waktu ia memberi pelajaran kepadanya: “Hai anakku, janganlah kamu mempersekutukan Allah, Sesungguhnya mempersekutukan (Allah) adalah benar-benar kezaliman yang besar”. (QS. Luqman :13).

Tauhid adalah fondasi keimanan. Nasihat ini juga mengingatkan manusia bahwa keimanan dan tauhid adalah ilmu pertama yang harus ditanamkan kepada seorang anak.

Pelajaran kedua untuk seorang anak adalah tentang kewajiban kita terhadap orangtua. Anak wajib berbakti dan berbuat baik kepada orang tuanya, seperti dijelaskan dalam Surat luqman ayat 14 dan 15.

وَوَصَّيْنَا الْإِنْسَانَ بِوَالِدَيْهِ حَمَلَتْهُ أُمُّهُ وَهْنًا عَلَى وَهْنٍ وَفِصَالُهُ فِي عَامَيْنِ أَنِ اشْكُرْ لِي وَلِوَالِدَيْكَ إِلَيَّ الْمَصِيرُ

Dan Kami perintahkan kepada manusia (berbuat baik) kepada dua orang ibu-bapkanya; ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah, dan menyapihnya dalam dua tahun[1]. Bersyukurlah kepadaku dan kepada dua orang ibu bapakmu, hanya kepada-Kulah kembalimu. (QS. Luqman : 14).

وَإِنْ جَاهَدَاكَ عَلى أَنْ تُشْرِكَ بِي مَا لَيْسَ لَكَ بِهِ عِلْمٌ فَلَا تُطِعْهُمَا وَصَاحِبْهُمَا فِي الدُّنْيَا مَعْرُوفًا وَاتَّبِعْ سَبِيلَ مَنْ أَنَابَ إِلَيَّ ثُمَّ إِلَيَّ مَرْجِعُكُمْ فَأُنَبِّئُكُمْ بِمَا كُنْتُمْ تَعْمَلُونَ

Dan jika keduanya memaksamu untuk mempersekutukan dengan aku sesuatu yang tidak ada pengetahuanmu tentang itu, Maka janganlah kamu mengikuti keduanya, dan pergaulilah keduanya di dunia dengan baik, dan ikutilah jalan orang yang kembali kepada-Ku, kemudian hanya kepada-Kulah kembalimu, Maka Kuberitakan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan. (QS. Luqman : 15)

Di ayat 15, tertulis bahwa seorang anak janganlah mengikuti orangtua yang tidak sejalan dengan aturan Allah, tetapi harus tetap berbuat baik kepada mereka (tidak bersikap memusuhi ataupun mengingkari)

Luqman juga menasihati anaknya untuk selalu berbuat baik, dan bahwa Allah Maha Mengetahui atas segalanya. Seperti tertulis di ayat 16 :

يَابُنَيَّ إِنَّهَا إِنْ تَكُ مِثْقَالَ حَبَّةٍ مِنْ خَرْدَلٍ فَتَكُنْ فِي صَخْرَةٍ أَوْ فِي السَّمَوَاتِ أَوْ فِي الْأَرْضِ يَأْتِ بِهَا اللَّهُ إِنَّ اللَّهَ لَطِيفٌ خَبِيرٌ

(Luqman berkata): “Hai anakku, Sesungguhnya jika ada (sesuatu perbuatan) seberat biji sawi, dan berada dalam batu atau di langit atau di dalam bumi, niscaya Allah akan mendatangkannya (membalasinya). Sesungguhnya Allah Maha Halus[2] lagi Maha mengetahui. (QS. Luqman : 16)

Pendidikan selanjutnya untuk seorang anak adalah mendirikan shalat, menyuruh berbuat baik dan mencegah kemungkaran. Perhatikan bahwa anak harus dibekali iman dulu sebelum mendidiknya untuk mengerjakan shalat.

يَابُنَيَّ أَقِمِ الصَّلَاةَ وَأْمُرْ بِالْمَعْرُوفِ وَانْهَ عَنِ الْمُنْكَرِ وَاصْبِرْ عَلَى مَا أَصَابَكَ إِنَّ ذَلِكَ مِنْ عَزْمِ الْأُمُورِ

Hai anakku, dirikanlah shalat dan suruhlah (manusia) mengerjakan yang baik dan cegahlah (mereka) dari perbuatan yang mungkar dan bersabarlah terhadap apa yang menimpa kamu. Sesungguhnya yang demikian itu Termasuk hal-hal yang diwajibkan (oleh Allah). (QS. Luqman : 17)

Pelajaran terakhir dari Luqman untuk anaknya dalam surat ini adalah untuk tidak bersikap sombong.

يَابُنَيَّ أَقِمِ الصَّلَاةَ وَأْمُرْ بِالْمَعْرُوفِ وَانْهَ عَنِ الْمُنْكَرِ وَاصْبِرْ عَلَى مَا أَصَابَكَ إِنَّ ذَلِكَ مِنْ عَزْمِ الْأُمُورِ

Hai anakku, dirikanlah shalat dan suruhlah (manusia) mengerjakan yang baik dan cegahlah (mereka) dari perbuatan yang mungkar dan bersabarlah terhadap apa yang menimpa kamu. Sesungguhnya yang demikian itu Termasuk hal-hal yang diwajibkan (oleh Allah). (QS. Luqman : 17)

Prinsip-prinsip mendidik anak ini sangat penting untuk diajarkan kepada anak-anak, agar mereka punya fondasi keimanan yang kuat dan tumbuh menjadi anak dengan akhlak yang mulia.

, , , ,

There are no comments yet, add one below.

Berikan Komentar/Review Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Form yang wajib di isi ditandai *

Dapatkan Diskon
Daftar newsletter